Tekanan Darah

Tekanan darah menuju kepada tekanan yang dialami oleh darah pada pembuluh arteri darah saat darah di pompa oleh jantung dan pasokan darah di sebar luaskan ke seluruh bagian anggota tubuh manusia. Cara mengetahui tekanan darah adalah dengan mengambil dua ukuran yang umumnya diukur dengan menggunakan alat yang disebut dengan tensimeter, kemudian diketahui tekanan darah contoh 120/80 mmHg. Angka 120 menunjukkan tekanan darah atas pembuluh arteri dari denyut jantung yang disebut tekanan darah sistolik, kemudian angka 80 merupakan tekanan darah bawah saat tubuh sedang beristirahat tanpa melakukan aktivitas apapun yang disebut dengan tekanan darah diastolik. Cara yang paling efektif untuk mengetahui tekanan darah seseorang secara pasti, benar dan akurat pada saat tubuh sedang beristirahat dan dalam keadaan duduk ataupun berbaring.

Grafik tekanan darah antara wanita dengan pria

Alat untuk mengukur tekanan darah (Tensimeter)

Tekanan darah antara orang yang satu dengan lainnya tentunya berbeda sama halnya dengan tekanan darah orang dewasa dengan anak-anak yang tentunya berbeda  pula, tekanan darah bayi dan anak-anak lebih rendah dibanding dewasa. Hal yang mempengaruhi tekanan darah seseorang adalah aktivitas keseharian yang dilakukannnya, pola makan, gaya hidup, lingkungan dan faktor psikologis seseorang. Tekanan darah akan mengalami peningkatan saat melakukan aktivitas dan akan menurun saat beristirahat, tekanan darah umunnya akan naik atau tinggi pada pagi hari dan menurun atau rendah pada saat tidur malam hari.

Tekanan sistolik

Tekanan sistolik merupakan tekanan darah yang terjadi pada saat kontraksi otot jantung. Istilah ini secara khusus digunakan untuk membaca pada tekanan arterial maksimum saat terjadinya kontraksi pada lobus ventrikular kiri dari jantung. Rentang waktu terjadinya kontraksi disebut systole.

Pada format penulisan angka tekanan darah, umumnya, tekanan sistolik merupakan angka pertama. Sebagai contoh, tekanan darah pada angka 120/80 menunjukkan tekanan sistolik pada nilai 120 mmHg.

Tekanan diastolik

Tekanan diastolik merupakan tekanan darah dimana ketika jantung tidak sedang berkontraksi atau bekerja lebih atau dengan kata lain sedang beristirahat. Contoh tekanan darah 120/80 mmHg, yang menunjukkan tekanan diastolik adalah 80 mmHg.

Posted in Tekanan Darah, Tekanan Darah Normal | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

Tekanan Darah Normal Orang Dewasa

Tekanan darah normal orang dewasa biasanya mencapai rata-rata 120/80 (100/60) sampai 140/85 mm Hg, hal ini biasanya tidak terlalu berarti. Namun,jika tekanan bawah atau diastole lebih dari 100, maka biasnaya memerlukan pengobatan. Pada orang dewasa, tekanan darah rendah mencapai 90/60 sampai 110/70 itu berarti orang ini normal dan usia hidup seorang wanita akan menjadi lebih panjang. Dan juga jarang mengalami suatu gangguan jantung.

Cara mengukur tekanan darah normal orang dewasa adalah :

  1. Pasien harus dalam keadaan santai. Jika pasian melakukan olahraga, marah, atauu kebingungan hal ini akan menaikkan tekanan darah normal sehingga memberikan nilai baca yang palsu.
  2. Ikatkan kain ttekanan pda bagian lengan atas dan kemudian tutup kunci untuk katup tensimeter.
  3. Pompa terus kemudian sampai aiatas 200 milimeter.
  4. Stetoskop diletakkan pada bagian di dalam siku-siku.
  5. Kemudian dengarkan baik-baik dan kuncilah tensimeter dibuka pelan-pela, jarum petunjuk pada tensimeter akan menunjukkan angka pada saat terdengar suara pulsa denyutan jantung.

Tekanan darah yang normal bisa dibaca dengan bacaan pertama denyutan jantung. Ini adalah suatu kontraksi otot jantung yang mendesak darah yang masuk pada arteri. Pada orang normal, biasanya sekitar 110-120 mm. Kunci tensimeter terus, kemudian dibuka dengan pelan-pelan. Dan bacaan kedua adalah saat denyutan jantung mulai terdengar samar-samar atauu juga menghilang. Ini biasanya dinamakan dengan diastole, biasanya terjadi normal pada 60-80 mm.

Tekanan darah normal orang dewasa dibagi menjadi dua, yakni tekanan darah tinggi dan tekanan darah rendah. Tekanan darah tinggi atau yang biasanya disebut dengan penyakit hipertensi yang bisa menimbulkan banyak masalah misalnya adalah penyakit jantung, ginjal dan juga penyakit pembuluh darah otak atau penyakit stroke.

Sedangkan tekanan darah rendah adalah tekanan darah yang nilainya dibawah nilai normal, hal ini dinilai sebagai penyakit darah rendah atau hypotension. Syarat dari pengukuran darah rendah ini adalah dilakukan pada saat bangun tidur dan belum melakukan aktivitas apapun.

Posted in Tekanan Darah, Tekanan Darah Normal | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

Tekanan Darah Tinggi

Seseorang dikatakan menderita penyakit tekanan darah tinggi bila nilai tekanan darah sistoliknya diatas 40 mm Hg dan diastoliknya diatas 90 mm Hg. Dalam istilah kedokteran penyakit tekanan darah tinggi ini disebut dengan nama hipertensi. Meskipun batasannya sudah jelas, nilai mutlak dari batasan hipertensi terus mengalami perubahan. Pengalaman klinis membuktikan bahwa tekanan darah normal yang dahulu ditetapkan agak tinggi ternyata masih mendapatkan resiko terkena penyakit jantung dan pembuluh darah (kardiovaskular).

Naiknya tekanan darah berkaitan erat dengan emosi terutama emosi yang negatif, misalnya cemas, takut, dan perasaan marah yang berlebihan. Meskipun emosi hanya muncul sebentar tetap akan menyebabkan energi terkuras. Energi yang hanya membuat orang tegang itu menyebabkan detak jantung menjadi lebih cepat dan tekanan darah meningkat. Meningkatnya tekanan d arah ditandai dengan gehala-gejala seperti pusing, muka merah, sakit kepala, tengkuk terasa pegal, dan tiba-tiba keluar darah dari hidung. Mengatasi tekanan darah tinggi sedini mungkin adalah hal yang bagus untuk kesehatan.

Tekanan darah tinggi yang tidak segera diatas dapat mengakibatkan serangan jantung, ginjal, pendarahan pada selaput bening mata (retina) dan yang paling ditakutkan adalah terjadinya kelumpuhan yang disebabkan pecahnya pembuluh darah di otak (stroke). Stroke bisa bersifat sementara atau permanen berupa terganggunya kemampuan berbicara, penglihatan, keseimbangan tubuh dan perasaan. Serangan stroke bisa merupakan lanjutan dari hipertensi namun dapat juga merupakan gejala awal serangan hipertensi.

Gejala penyakit tekanan darah tinggi yang disebabkan oleh faktor genetik sebenarnya sudah ada sejak usia antara 20-30 tahun tetapi biasanya baru muncul pada usia 50 tahunan. Jika salah satu orang tua menderita tekanan darah tinggi atau pernag mendapatkan serangan setroke sebelum usia 70 tahun, kemungkinan terjadi stroke pada anak adalah 1:3. Jika kedua orang tuanya menderita tekanan darah tinggi, resiko meningkat menjadi 3:5. Namun, jika kedua orangtua mempunyai harapan hidup hingga usia 80 tahun, resikonya akan mengecil.

Tekanan darah tinggi dalam jangka waktu lama tanpa perawatan yang baik dapat mengakibatkan kerusakan ginjal. Sebaliknya, berbagai jenis penyakit ginjal yaitu nefritis dan glomerulonefritis dapat menimbulkan tekanan darah tinggi.

Posted in Tekanan Darah | Tagged , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

Tekanan Darah Normal Dewasa

Tekanan darah (TD) diukur dalam torr singkatan dari torricelli, satuan tekanan yang sebelumnya dikenal sebagai milimeter air-raksa. Tekanan darah normal pada kebanyakan orang dewasa sehat berkisar antara 90/50 dengan 140/90 mmHg.

Tekanan darah dalam kehidupan seseorang bervariasi secara alami. Bayi dan anak-anak secara normal memiliki tekanan darah yang jauh lebih rendah dari pada orang dewasa. Tekanan darah juga dipengaruhi oleh aktivits fisik.

Tekanan akan lebih tinggi pada saat melakukan aktivitas dan akan lebih rendah ketika beristirahat. Tekanan darah satu hari juga berbeda-beda paling tinggi di waktu pagi hari dan paling rendah pada saat tidur malam hari.

Darah yang dipompa keluar jantung mempunyai kekuatan dan kecepatan mengalir tertentu. Kekuatan ini diteruskan ke pembuluh nadi. otot pembuluh nadi bersifat elstis sehingga pembuluh nadi juga ikut berdenyut. Jadi, denyutan jantung dapat diketahui melalui denyutan yang terjadi pada pembuluh nadi.

Denyutan jantung secara normal terjadi sebanyak 70 kali setiap menit. Jumlah denyut jantung dapat dipengaruhi oleh beberap faktor seperti usia, jenis kelamin, jenis kegiatan, berat badan dan kondisi kesehatan.

Posted in Tekanan Darah, Tekanan Darah Normal | Tagged , , , , , , | Leave a comment

Ciri Ciri Tekanan Darah Rendah

Seseorang yang memiliki tekanan darah rendah yakni 90/80 mmHg, umumnya dapat dilihat gejala dan cirinya secara fisik, ciri umum yang terlihat dari seseorang yang memiliki tekanan darah rendah adalah pandangan kabur, terlihat seperti kebingungan, sering merasa pusing, tubuh menjadi lemah, merasa mual ingin muntah dan ciri lainnya yang dapat dilihat oleh kasat mata.

Seseorang yang memiliki tekanan darah yang rendah umumnya tidak mampu untuk berdiri dan atau duduk terlalu lama, karena akan timbul rasa pusing ketika ia beranjak dari posisi sebelumnya, contoh ketika duduk terlalu lama, lalu langsung berdiri tekanan darah akan memacu jantung lebih cepat secara tiba-tiba, tekanan darah akan meningkat secara cepat kemudian kepala terasa kunang-kunang atau pusing, bahkan beberapa diantaranya sampai menimbulkan pingsan. Seseorang yang mempunyai tekanan darah rendah membutuhkan waktu beberapa saat untuk mengembalikan tekanan darah kembali normal.

Tekanan darah rendah yang sangat berat memiliki hubungan yang sangat erat dengan shock. Ketika seseorang mengalami shock, tekanan darah akan mengalami penurunan atau rendah yang mengakibatkan aliran oksigen ke organ utama pada tubuh tidak dapat terkendali secara optimal, terutama pada otak. Bila aliran darah pada otak, tak mampu berjalan dengan normal maka timbul gejala seperti pusing, mengantuk dan kebingungan.

Gejala atau ciri dari tekanan darah rendah pada mereka yang berusia muda mungkin belum terlihat secara signifikan atau pada saat awal terkena shock, namun pada mereka yang berusia lanjut atau tua yang mengalami tekanan darah akan tampak gejala seperti terlihat orang yang kebingungan.

Seseorang yang sering mengalami shock berat hingga pingsan akan memberikan dampak negatif hingga kehilangan tingkat kesadaran, meskipun gejala shock yang terjadi bervariasi. Tekanan darah rendah yang mengakibatkan shock disebabkan oleh volume darah dalam tubuh rendah (kehilangan banyak darah) sehingga jantung melemahkan fungsi kerjanya (gagal jantung).

Ciri-ciri dari tekanan darah yang menimbulkan shock yang mudah dikenal dan terlihat :

1. Kulit menjadi berkeringat dan keluar keringat dingin
2. Kepala menjadi pusing
3. Jalannya denyut nadi terkadang cepat dan terkadang lemah
4. Bernapas dengan sangat cepat
5. Ketika pembuluh darah sedang ber-relaksasi dari shock, kemudian awalnya seseorang akan merasakan rasa hangat dan memerah, kulit akan menjadi dingin dan berkeringat, kemudian timbul rasa kantuk yang begitu hebat tidak tertahan. Namun disaat inilah jantung dan tekanan darah akan kebali normal.

Posted in Tekanan Darah, Tekanan Darah Normal | Tagged , , | 2 Comments

Tekanan Darah Rendah

Tekanan darah rendah atau dalam bahasa medis disebut dengan hipotensi (hypotension) merupakan suatu keadaan dimana tekanan darah seseorang berada dibawah tekanan darah normal, tekanan darah rendah yakni 90/60 mmHg. Ukuran tekanan darah seseorang dilihat dari segi berat badan, tingkat aktivitas yang dilakukan sehari-hari, tinggi badan, dan kondisi kesehatan tubuh secara umum. Ukuran tekanan darah normal berkisar 120/80 mmHg.

Dibawah ini merupakan tabel tekanan darah manusia

Sebagian orang mungkin memiliki tekanan darah yang berada pada 110/90 mmHg atau bahkan 100/80mmHg namun mereka yang memiliki tekanan darah tersebut belum atau jarang menunjukkan beberapa keluhan berarti, sehingga hal tersebut dirasakan biasa saja. Namun apabila tekanan darah rendah yang kemudian mengalami gejala seperti sering berkemih namun kurang minum, sering berkeringat, kurang tidur dan kurang istirahat, serta mengalami nyeri haid atau ketika sedang menstruasi mengalami perdarahan berlebih sehingga memaksa tekanan darah mengalami penurunan atau rendah.

Seseorang yang memiliki tekanan darah yang rendah, akan sering mengalami keluhan seperti cepat merasa lelah, pusing, sering menguap, pandangan kabur atau kurang jelas (samar-samar), tidak kuat berdiri lama atau duduk lama dsb. Bila dilakukan pemeriksaan tampak wajah terlihat pucat, terasa lemah, denyut jantung lemah yang disebabkan pasokan darah tidak maksimum di transfer ke seluruh jairngan tubuh.

Posted in Tekanan Darah, Tekanan Darah Normal | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , | 1 Comment